21 Oktober, 2010

Dunia Yang Mencabar !


Salam Jumaat.. semalam tidurku agak lewat, sebelum tido, mp3 ku mengalunkan zikir-zikir penawar hati di telinga.. Subhanallah, tenang sungguh hati, mengalir air mata mendengar alunan lunak memuji Allah S.W.T. Cuma baru-baru ini aku download zikir-zikir ini. Terima kasih kepada penyumbang zikir2 ni.. Boleh download di link ini kalu anda semua berminat. Sungguh,hati menjadi pilu, sedih dan takut bukan kepalang akan balasan Allah.. Betapa besar kuasa Allah, melembutkan hati yang lupa dan asyik dengan dunia.. Semoga hati  kita semua tidak alpa dan  leka dengan warna warni dunia... InsyaAllah...


Aku ingat lagi zaman kecik2 dulu, setiapkali terleka atau tertinggal waktu solat, pasti kaki atau tangan berbirat di sebat dengan rotan atau hanger oleh abah. Besar sungguh jasa ibu bapaku dalam mendidik aku hal solat dari kecil ini. Aku juga seperti manusia lain,kadangkala ada juga masa-masa terleka dari menunaikan solat.. Besar sungguh dosa2ku ini.. tak sanggup rasanya mengenang siksaan Allah atas segala kealpaan.. Dugaan dunia masa kini tambah2 lagi bila berkenaan soal agama begitu mencabar. Di sana sini kita di sogokkan dengan keindahan dunia yang sementara, yang jauh terpesong dari agama islam itu sendiri.


Siaran TV, makin berleluasa pula menayangkan adegan2 yang kurang menyenangkan. Dah tak boleh dah sekarang ni kalu nak tengok TV bersama ahli2 keluarga bersama2. Apa tidaknya, sedang asyik menonton, di paparkan aksi buka baju la, aksi intim la..walhal itu cerita melayu, siap di grade kan untuk tayangan Umum lagi tu. Mana nak menonton bersama2 ahli2 keluarga kalu macamni !Tak ke segan dan kurang senang  ! Itu siaran media kepunyaan malaysia sendiri. Belum campur lagi siaran international yang lain. Yang tonton astro, lagi la macam2 aksi yang tak sepatutnya di tayangkan berleluasa. Sampaikan perkara ni menjadi biasa di kalangan kita. Pada aku, hiburan dari rumah itu sendiri satu faktor besar yang menyumbang pada kes buang bayi ni. Masya Allah..


Sementelah lagi la anak-anak sekarang dah di dedahkan dari kecil lagi dengan teknologi internet. Pautan dosa sekarang ni senang je nak di capai. Pakai CLICK je !


Dua bulan lepas, adik perempuan bongsuku, cari-cari video klip nasyid di you tube. Sepatutnya, bila kita search untuk nasyid islam, keluar yang di taip la kan. Ini tidak, kat tepi list2 carian search tu, ada pulak video tak senonoh di paparkan. apa motifnya?? Cuba fikir, budak2 yang kecil2 ni tau ke nak berfikir??  Yang diorang ade, perasaan curious, diorang tak mampu nak menimbang baik buruk, patut ke tak patut ke. Ini la salah satu jarum2 yang di tusuk oleh mereka yang nak hancurkan islam. Cuma kita kadangkala tak sedar benda2 sebegini.Masya Allah, dasyat sungguh dugaan dunia sekarang..


Masa aku kerja di perak, office aku depan sekolah rendah agama (swasta). Biasalah dinding office,kaca- gelap dari luar-see through dari dalam. Setiapkali time budak2  balik sekolah, ada yang lepak2 depan office sementara tunggu ibubapa diorang datang amik. Satu hari tu, aku nak keluar, dekat pintu keluar tu, aku dengar budak2 sekolah tersebut bersembang. Kalu ikutkan saiz badan tu , aku rasa baru darjah dua atau tiga kot. Tau ape yang diorang bualkan? Sembang hal2 lucah ! Astaghfirullahalazim.. terkejut aku masa dengar tu. Budak2 sekolah agama, darjah 2 @ 3, dah pandai cakap2 tak senonoh camtu. Diorang bersembang hal2 tak senonoh ni macam diorang ni dah kawin.. Aku rasa down sangat2.. apa la perasaan ibubapa mereka kalu tau anak2 yang di hantar ke sekolah (sekolah agama pulak tu!) bersikap camtu.. Bayangkan ini baru budak umur 8 @ 9 tahun dah tahap macamni, budak-budak yang sekolah menengah tu, camne???

Takut sungguh dengan realiti sekarang ni.. Di sekeliling kita, kita terlalu hampir dengan maksiat.. Aku sendiri tidak tahu sekiranya aku di beri peluang menjadi ibu suatu hari nanti , seperti yang aku harap2kan, adakah aku mampu mendidik anak-anak ke jalan yang benar???




12 Oktober, 2010

Pengorbanan Seorang Isteri


Nak share satu artikel yang aku baca dari laman web Hadithuna..... bertajuk Pengorbanan Seorang Isteri.

Khas buat suami supaya lebih memahami erti pengorbanan isteri mereka.. ..
Khas buat anak-anak supaya lebih menghargai ibu mereka...
Khas buat para isteri sebagai motivasi untuk menjadi isteri solehah..
Insyaallah...




Sanggup berpindah dari naungan keluarga sendiri dan kemudiannya menyerahkan jiwa dan raganya kepada seorang lelaki ‘asing’, bukanlah satu perkara yang mudah. Walaupun lelaki itu telah dikenalnya tapi si lelaki tetap masih orang asing dalam kehidupannya.

Kini dia menyerahkan maruah dan kehormatannya kepada lelaki itu yang mungkin akan menjadi satu-satunya teman hidupnya sampai bila-bila. Ini dikira satu pengorbanan. Mungkin boleh dikatakan, inilah pengorbanan pertama yang dilakukan oleh seorang wanita bila bergelar isteri.
Kehidupan seorang isteri dalam bahtera rumah tangga selepas itu menemukan dia pada banyak saat dan ketika di mana dia melakukan pengorbanan demi pengorbanan. Kecil atau besar, sedikit atau banyak, pengorbanan pasti ada dalam kamus hidup seorang isteri.
Waktu merelakan dirinya diambil sebagai isteri, dia telah menggadai diri dan kebebasannya untuk hidup bersama suami. Tidak ada lagi kehidupan yang agak merdeka di bawah kawalan ibu bapa. Tidak lagi bebas mengisi masa bersama teman-teman. Atau memenuhi pelbagai aktiviti dan mengejar cita-cita peribadi. Semua itu tidak dapat dikecapi lagi. Dia kini sudah terikat dengan tanggungjawab kepada suami.

Kemudian isteri akan menempuh kehidupan bersama suami tidak kira bagaimana pun bentuk kehidupan itu. Liku dan ranjau di hadapan belum diketahui. Kalaupun lebih susah dari sebelumnya, isteri selalunya sanggup berkorban dan bersusah-susah demi meneruskan hidup bersama suami.
Ada isteri yang menyimpan rahsia kesusahan hidupnya dari pengetahuan keluarga. Demi menjaga maruah suami, seboleh mungkin dia akan cuba menutup kesusahan hidupnya bersama suami. Dia tidak mahu kaum keluarganya memandang rendah pada suaminya. Lebih-lebih lagi kalau kaum keluarga si isteri lebih berdarjat dari suami. Menjaga rahsia rumah tangga dan ‘aib’ suami menjadi perjuangan dalam hidupnya. Hingga dia sanggup berkorban kerananya.
Kalaupun kehidupannya selepas berkahwin diliputi kesenangan, pasti ada waktu-waktunya isteri perlu dan harus berkorban. Si isteri sendiri mungkin tidak merasakannya sebagai satu pengorbanan kerana dia gembira melakukannya demi suami. Contoh paling mudah, isteri selalunya akan mendahulukan suami dan anak-anak lebih dari dirinya. Apa yang suami dan anak-anak teringin hendak makan misalnya, dia sanggup sediakan. Tidak mengapa kalau masakan itu bukan kegemarannya sendiri. Citarasa suami lebih penting dari citarasanya sendiri.

Isteri juga selalunya mendahulukan ibu bapa dan keluarga suami. Kerana baginya, memuliakan keluarga suami sama seperti memuliakan suami juga.
Kehidupan seharian dalam sesebuah rumah tangga menyerlahkan banyak pengorbanan isteri. Bersengkang mata hingga jauh malam untuk membereskan urusan rumah mungkin tidak dirasakan satu pengorbanan oleh seorang isteri. Begitu juga bangkit awal pagi untuk menyediakan juadah sarapan. Kerja-kerja itu sudah dianggap ‘alah bisa tegal biasa’. Sudah menjadi kerja rutin yang setiap hari dibuat. Tetapi semua itu menuntut masa dan tenaga.
Bermakna, isteri harus korbankan masa dan kerehatannya. Mungkin juga kesihatan. Semuanya untuk memastikan rumah yang dihuni bersama suami dalam keadaan terurus. Nyaman selesa dan membuatkan suami bahagia.

Menjelang bergelar ibu, seorang isteri akan melalui ujian dan cabaran tersendiri. Namun, rasa bahagia mengandungkan anak hasil perkongsian hidup dengan suami membuatkan dia lupa penanggungannya sewaktu sarat mengandung. Memang kadang-kadang rasa agak tidak selesa dengan perut yang membesar.
Suami yang memandang pun rasa ‘rimas’ melihat pergerakan isteri yang terbatas, inikan pula isteri yang menanggungnya. Namun, rasa tidak selesa itu hilang bila timbul bayangan cahaya mata yang bakal ditimang. Isteri sanggup melalui detik ujian dan cabaran sewaktu mengandung demi kasih pada suami dan anak dalam kandungan.

Dalam keadaan sarat mengandung, isteri masih aktif di rumah. Membawa perut yang memboyot, dia masih sanggup turun ke dapur, membasuhkan pakaian suami, menjemur kain baju, basuh pinggan mangkuk, mengelap lantai, membersihkan habuk dan bermacam lagi.
Banyak kerja yang dilakukan oleh isteri ini adalah hakikatnya untuk membantu suami membereskan urusan rumah tangga. Kerja-kerja yang menjadi tanggungjawab bersama itu dibuat oleh isteri demi memberi khidmat bakti kepada suami.
Tidak ada isteri yang merungut kenapa dia harus menanggung sakit bersalin dan berpantang lepas bersalin. Sebaliknya isteri boleh senyum selepas mengalami kesakitan yang tak tertanggung sewaktu bersalin. Selepas berhempas-pulas bersabung nyawa di meja bersalin, beberapa minit kemudian dia boleh melemparkan senyum puas bila menatap wajah suami dan wajah anak yang masih merah. Bukan cerita sakit bersalin yang diluahkan pada suami, tapi cerita gembira menimang cahaya mata.

Walaupun isteri tahu sakitnya bersalin, tapi setiap kali mengandungkan anak suami, si isteri tidak pernah meluahkan rasa takut dan ngeri untuk bersalin lagi. Kalau ada suami yang pernah menemani isteri di meja bersalin dan melihat penanggungan isterinya sewaktu meneran anak, dia akan tahu beratnya sakit yang ditanggung waktu itu. Memang isteri terpaksa berhempas-pulas. Mungkin suami tidak akan sanggup melihat isteri menanggung sakit seperti itu lagi, tapi si isteri tetap bersedia mengharungi kesakitan yang sama.

Demi kegembiraan bersama memperolehi cahaya mata, soal sakit dilupa-lupakannya. Pengorbanan isteri ini, jika difahami oleh suami, pasti akan sangat dihargai. Melihat wajah anak-anak, terbayang keperitan yang dialami isteri waktu mengandung dan melahirkannya dulu.

Selepas melahirkan anak, isteri harus berkorban pula membesarkan si kecil. Menyusukannya tidak kira waktu, membersihkan najisnya, memandikannya, menyuapnya ketika sudah boleh makan, menadah telinga mendengar tangisannya bila si kecil meragam… Kemudian memenuhi tanggungjawab mendidiknya dan berdepan dengan segala kerenahnya. Belum pun anak itu cukup besar, isteri mengandung lagi dan melahirkan si adik pula.

Terpaksa pula memberi perhatian dan jagaan pada si bayi di samping meneruskan proses jagaan dan didikan kepada si abang atau si kakak. Sebahagian besar keperluan anak-anak ini, isterilah yang membereskannya. Isteri benar-benar menjadi tangan kanan suami untuk memelihara dan mendidik setiap orang anak yang lahir dari zuriat suami.

Semakin bertambah anak, semakin bertambah pula tanggungjawab isteri. Semakin banyak kerja perlu dibuat. Namun isteri masih orang yang sama, dengan kudrat fizikal dan kemampuan yang dulu. Di samping harus meneruskan layanan kepada suami dan kerja-kerja pengurusan rumah tangga yang sentiasa ada dan bertambah.

Jarang sekali ada isteri menuntut bayaran dari suami bagi kerja-kerja ‘lebih masa’ yang dibuatnya. Lebih-lebih lagi untuk menuntut gaji. Kalau suami faham dan tahu menghargainya, alhamdulillah. Kalau suami mahu sama-sama ringankan tangan untuk membantu, syukur. Kalau suami sekali-sekala mahu memberi penghargaan dalam bentuk material atau hadiah, itu dikira sudah cukup baik. Paling tidak, penghargaan dalam bentuk kata-kata, sikap dan belaian mesra pun amat tinggi harganya.

Namun, kalaupun suami tidak faham, tidak prihatin dan tidak mahu menunjukkan penghargaan serta pengiktirafan, isteri akan tetap melakukan kerja-kerja menguruskan rumah tangga.

Lebih berat tanggungjawab dan penanggungan isteri bila dia juga keluar bekerja. Di luar rumah, dia berkorban tenaga membantu suami mencukupkan sara hidup keluarga. Di rumah, dia meneruskan ‘kerjaya’ sebagai isteri, ibu dan suri rumah. Kalau tiada pembantu rumah, dia akan berdepan dengan lebih banyak kerja untuk dibereskan. Balik ke rumah, dia sanggup korbankan masa rehatnya untuk menyambung kerja yang tertangguh. Layan suami, layan anak-anak, sediakan makan minum, basuh pakaian, berkemas rumah, seterika baju dan banyak lagi.

Paling ketara bila isteri pulang kerja bersama suami. Balik ke rumah, isteri selalunya bersedia untuk ‘layan diri’ bagi apa-apa keperluannya sendiri. Namun untuk suami, dia sanggup beri layanan istimewa. Kalau suami dilihat kepenatan, isteri sanggup melupakan kepenatannya sendiri untuk memenuhi keperluan suami. Paling tidak, terus ke dapur untuk menghidang air pelepas dahaga suami. Mengorbankan kerehatannya sendiri demi mendahulukan keperluan dan keselesaan suami.

Memang ada isteri yang merungut. Memang ada isteri yang membebel dan mengungkit. Memang ada isteri yang meluahkan rasa sakit hati bila melihat suami rehat-rehat ketika si isteri sibuk melakukan ops dapur, ops bilik air, ops bilik tidur, ops halaman dan pelbagai ‘ops’ lagi. Sebab bukan semua suami yang mahu berkongsi melakukan kerja-kerja di rumah. Bukan semua suami bersikap ‘sporting’ dan tahu menghargai susah payah isteri.

Tetapi dalam merungut dan membebel itu pun, segala kerja tetap dibuatnya. Suami hanya perlu sabar sedikit sambil menadah telinga mendengar bebelan isteri. Dalam waktu yang sama, kalau suami hendak makan, ada juadah tersedia. Hendak pakai baju, pakaian siap berbasuh. Hendak bermain-main dengan anak kecil, kencing berak anak sudah dicuci.

Kalaupun ada isteri yang menjeruk rasa kerana suami semacam tidak hargai segala khidmat baktinya, namun jarang ada isteri yang sanggup ‘mogok’ dari tugas sebagai isteri, ibu dan suri rumah.

Dia mengharap sedikit tanda berterima kasih dari suami tetapi tidak sanggup meluahkannya dengan kata-kata. Hanya gerak-geri atau ‘bahasa badannya’ saja yang berbicara. Kalau suami faham, fahamlah. Jika tidak, isteri selalunya akan hanya memendam perasaan. Hatinya mengharap dan meminta tanpa kata-kata. Atau dia akan meluahkan rasa di atas kertas. Bila suami dilihat langsung tidak menghargai, waktu itu mungkin coretan di kertas mengganti lidah berbicara.

Berat macam mana pun kerja yang dibuatnya, isteri akan rasa puas dapat melakukannya. Dia buat kerja dengan rasa gembira. Tugas dan kerja yang nampak berat bagi suami dapat dibereskan oleh isteri dengan agak mudah dan ringan. Walaupun tika usia telah senja dan si isteri telah menjadi nenek, dia masih isteri yang dulu. Isteri yang akan sentiasa mengutamakan dan melebihkan suami.

Ini satu kelebihan wanita. Allah jadikan fitrahnya dari segi fizikal dan kehalusan perasaan, mampu menanggung segala macam tugas dan tanggungjawab dalam rumah tangga. Lebih-lebih lagi kalau isteri dapat rasakan apa yang dibuatnya itu akan membahagiakan suami dan mengganjarkan pahala dari Allah. Di situ dia mendapat motivasi dan lebih bersemangat untuk buat bermacam-macam kerja.

Suami yang faham akan menambah motivasi untuk isteri melalui ucapan terima kasih, kata-kata pujian, belaian, kasih sayang, sikap prihatin, turut membantu dan sekali-sekala memberinya hadiah. Segala penat, segala lelah dan segala penanggungan akan hilang bila semua itu suami hargai.

Rasanya tidak mungkin untuk menyenaraikan satu persatu susah payah dan pengorbanan isteri. Bentuk-bentuk pengorbanan pun tidak sama antara seorang dengan seorang yang lain. Tetapi cukuplah dikatakan bahawa sebagai suri dalam rumah tangga, isteri umumnya menanggung (suffer) banyak perkara. Isteri sanggup berkorban kerana dia rela mengutamakan, mendahulukan dan melebihkan suami berbanding dirinya.


Anak Kucing Mati @ Kena Kidnap


Minggu lepas,anak kucing kesayangan suamiku mati.. aku pun sedih gak walaupun aku ni sebenarnye fobia kucing. Alkisahnya, anak kucing ni jatuh dari tingkat 5. Camne leh jatuh tu xla di ketahui sebab aku takde kat rumah, suamiku pun keje time tu. Sperti biasa,die balik je keje. terus die pegi check anak kucing tu. Anak kucing ni sume ada 3 ekor, dua ekor putih, seekor lagi berbelang hitam. Mak die pun kaler putih bersih-cam dalam pic kat bawah ni haa.. cute kan !


Ok, sambung cerita.. Bila die cari2 anak kucing, tinggal 2 ekor je. Suamiku biarkan jela sebab selalunya anak kucing ni memang suka duk celah2 almari la, bawah meja la, sume tempat yang tersembunyi memang jadi pilihan depa la.. Tapi dah lebih kurang 15min takde pun nampak tanda2 anak kucing yang seekor ni. Suamiku dah tak senang duduk, terus cari lagi kat segenap sudut, tetap tak jumpa. Nak di jadikan cerita, masa suamiku capai baju die kat ampai, die terpandang bawah nampak macam anak kucing kitorang tersadai kat rumput. Cepat2 suamiku bergegas ke tingkat bawah. Die nak angkat tak berani sebab takut kucing tu patah kat mana-mana, jadi die tunggu situ lebih kurang 10min. Dalam 10min tu xde pun tanda-tanda kucing tu begerak. Suamiku dah sedih tahap gaban. Elok je die bangun, die nampak anak kucing tu bergerak-gerak sikit.Apalagi, terus suamiku angkat dengan hati2 bawa pegi klinik haiwan.

Kat klinik tu, doc cakap rasa2nye boleh sembuh sebab anak kucing ni baru 3/4 bulan, tulang die still lembut,boleh ok balik kalu di beri rawatan yang betul.. So, lepas inject dan di rawat doc, suamiku cakap kat doc tu, bleh tak 2 3 hari tinggal kucing tu kat klinik sebab suamiku takut nak bawa balik umah, in case jadi ape2 sebab kitorang takdelah tau sangat hal2 kucing ni.. kesian pulak kat anak kucing tu. Doc tu cakap boleh tapi kena bayar la . konon2 cam admited  wad la.. Tak kisah la kan, bayar pun bayar la, janji anak kucing tu selamat.

Jadi, suamiku tinggalkanlah kucing tu kat klinik tu. kata suamiku,pembantu doc tu , perempuan india tapi org indonesia, nampak memang suka kucing. Die siap cakap lagi kat suamiku , biar la kucing tu die jaga sampai bila-bila. Tapi suami aku mana nak bagi kan... Die cakap , jaga dalam seminggu boleh la sementara kucing tu kat kat klinik tu. Kebetulan dua hari lepas tu, adik perempuan aku kawin kat kelantan.Suamiku cuti seminggu untuk hadir majlis kawin ni dan tolong ape yang perlu. Aku pulak, memang dah kat kelantan masa tu. Selesai kenduri, suamiku stay dalam 2 hari sebelum balik ke lumut.

Bila dah balik lumut, esok tu terus suamiku pergi klinik haiwan tu. Sedihnya, pembantu doc yang india tu cakap anak kucing tu tak dapat di selamatkan.. Suamiku sedih giler.. Tapi bila suamiku cite balik kat aku, aku rase cam ade yang tak kena je. Bukan la aku nak buruk sangka tapi entahlah, hati kecil aku tak percaya anak kucing tu dah mati macam yang pembantu doc tu bagitau.

Sebabnya, Yang Pertama- kalu ikutkan, sebelum suamiku ambil cuti ke kelantan, die pergi jenguk anak kucing tu, katanya nampak anak kucing tu dah stabil la. Yang kedua- aku teringat cerita suamiku yang pembantu tu beria-ia mintak anak kucing tu dari suamiku untuk di pelihara. Yang ketiga- anak kucing tu katanya mati hari sabtu tapi, xde pun klinik tu nak call inform berita tu sampai suamiku datang ke klinik 5 hari lepas tu-cam tak logik je. takkan tak inform owner kalu anak kucing yang kite tinggalkan untuk di jaga tu mati kan. bukan nye jaga free. bayar okey ! Yang keempat-lepas suamiku settle sume bil, pembantu tu leh tanya kat suamiku, ada tak kawan-kawan yang nak beli anak kucing pasal die nak jual anak kucing yang berusia dalam 3 @ 4 bulan. anak kucing parsi . harga dalam RM500. Mak aii.. anak kucing kitorang yang di dakwa mati tu pun usia 3  bulan lebih jugak - kucing parsi jugak. Dah tu, tak ke aku ni menaruh syak wasangka ..

Masa dengar cite dari suami, aku memang geram habis, tapi aku pulak duk jauh. Susah la kalu nak buat plan pun. Yang suamiku pulak, die macam biasa la, selalu je nak cakap, xpelaaa.. kalu betul die tipu, Tuhan tu ada.. Suami aku ni jenis cool . Katanya, die dah tak nak pk dah pasal ni.. erm.. aku nak cakap lebih2 karang, kesian lak kt suamiku yang tengah sedih time tu. So, sampai la arini, tak di ketahui kesahihan cerita nak kucing comel ni. Samada memang betul2 dah mati atau kat tangan orang lain. apepun, yang penting kalu kucing tu hidup lagi, aku harap die ok dan sihat.. insyaallahh..



Tinggal Kenangan


Bina Ukhuwah



Blog Archive

 

SEORANG WANITA Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by SimplyWP | Made free by Scrapbooking Software | Bloggerized by Ipiet Notez